Selasa, 16 September 2014

Berakar Kuat di dalam TUHAN

diterjemahkan dari postingan Victoria Osteen

Saya memiliki tanaman di halaman saya yang disebut Bougainvillea. Ketika saya pertama kali mendapatkannya, aku taruh di pot dan meletakkannya di kebun bunga sehingga dapat disiram bersama dengan tanaman lain ketika penyiram datang.

Suatu hari aku melihat keluar, dan bunga itu mekar indah! Bougainvillea adalah jenis tanaman lebat dengan bunga-bunga merah muda cantik di atasnya. Aku memutuskan untuk memindahkannya ke teras belakang kami sehingga aku bisa lebih mudah melihatnya dan menikmati kemekarannya. Aku keluar dan mengangkat pot itu, tapi pot itu tidak bergeming. Saya heran karena pot itu tidak begitu besar. Saya berusaha lebih keras untuk mengangkatnya, tapi aku masih belum bisa bahkan untuk menggerakkannya. Lalu aku menyadari apa yang terjadi. Akar telah menembus pot dan tumbuh ke dalam tanah. Tanaman itu sudah tidak akan bisa dipindahkan ke mana-mana!

Saat itu mengingatkan saya akan sebuah ayat. Rasul Paulus mengatakan dalam Efesus 3:16-17, "Aku berdoa supaya Ia, menurut kekayaan kemuliaan-Nya, menguatkan dan meneguhkan kamu oleh Roh-Nya di dalam batinmu, sehingga oleh imanmu Kristus diam di dalam hatimu dan kamu berakar serta berdasar di dalam kasih." Tuhan ingin kita menjadi seperti bunga itu. Dia ingin akar kita untuk menembus begitu dalam sehingga tidak ada yang dapat menggerakkan kita! Tidak kritik atau percobaan atau ketakutan. Tidak peduli badai kehidupan apa yang menimpa, kita dapat berdiri kuat seperti tanaman itu ketika akar kita kuat.

Masalahnya adalah bahwa seringkali, kita ingin menjadi semuanya sekaligus. Kami ingin menjadi kuat dan matang, dan Tuhan memang ingin kita juga demikian. Tapi seperti tanaman itu yang berada di bawah sinar matahari dan menerima siraman air hari demi hari, kita harus duduk di hadirat YAHWEH setiap hari juga. Kita harus ingat bahwa pertumbuhan adalah suatu proses. Cinta kita harus tumbuh dari waktu ke waktu. Butuh waktu untuk menjadi kuat dan aman di dalam Dia. Kita seharusnya tidak menjadi tidak sabar ketika sesuatu tidak terjadi secepat yang kita inginkan. Percaya saja bahwa ketika kita menghabiskan waktu di hadirat-Nya, akar kita akan tumbuh dalam, dan kita akan dapat menangani apa pun yang datang!

Baca juga:
Perspektif Anda Menentukan Kemenangan Anda
Berdoa dengan Segenap Kekuatan
Kisah Marta dan Maria: Hati-Hati dengan Pelayanan Anda
Mazmur 2: Bapa YAHWE Sanggup Mengubah Musuh Menjadi Berkat